Mahfud Soroti Impor Kedelai Melonjak, Faktanya Memang Menyedihkan

Jakarta, CNBC Indonesia – Mahfud MD, calon wakil presiden (cawapres) nomor urut tiga, mengkritik capres Prabowo Subianto yang pernah menolak impor pangan. Padahal, dalam kenyataannya pemerintah masih impor pangan, salah satunya kedelai yang mencapai 2 juta ton.

“Dulu Pak Prabowo nggak mau impor beras. Per hari ini catatan datanya, impor kedelai 2 juta ton, susu 280 juta ton, gula pasir 4 juta ton, beras 2,8 juta ton, daging sapi 160 juta ton. Ini hasilnya seberapa dari hasil debat dulu yang tanggal 17 Juli itu. Semakin banyak nih angkanya, semakin diversifikasi juga impor ini,” ungkap Mahfud dalam debat keempat Pemilu Presiden 2024, Minggu (21/1/2024).

Terkhusus kedelai, menurut data Badan Pusat Statistik (BPS) hingga akhir 2023 memang betul volume nya sekitar 2 juta ton, tepatnya di angka 2,27 juta ton. Cukup sesuai dengan pernyataan Mahfud pada Debat Cawapres terakhir.

Nilai Impor Melambung, Walau Volume Melandai

Bila diurutkan secara historis dalam lima tahun terakhir sebenarnya volume impor kedelai sudah semakin menyusut, sekitar 12,04% dari 2,59 juta ton pada 2018 menjadi 2,27 juta ton pada 2023. Impor kedelai paling tinggi terjadi pada 2019 sebanyak 2,67 juta ton.

Kendati volume melandai, tetapi data di atas menunjukkan secara nilai impor kedelai terus naik, dalam lima tahun nilai impor melejit lebih dari 30% dari US$ 1,10 miliar menjadi US$ 1,47 miliar. Paling tinggi terjadi pada 2022 dengan nilai sebesar US$ 1,63 miliar.

Nilai terus naik karena terbatasnya pasokan serta sejalan dengan kenaikan harga pangan lainnya, seperti gandum.

Harga komoditas kedelai terus meningkat dalam lima tahun terakhir. Secara internasional, menggunakan harga acuan kontrak kedelai hingga perdagangan Jumat (19/1/2024) berada di US$ 12,13 per gantang.

Nilai tersebut dibandingkan lima tahun yang lalu sudah naik 31,13%. Kenaikan harga kedelai tertinggi sempat ke atas US$ 17 per gantang pada Mei 2023 lalu akibat imbas dari memanasnya perang Rusia-Ukraina yang kemudian membuat rantai pasokan pangan global terganggu.

Sebelumnya, akibat krisis pandemi Covid-19 harga kedelai sempat mencetak nilai tertinggi di angka US$ 16,42 per gantang pada Mei 2021 lalu.

Bila ditelisik impor RI hingga akhir tahun lalu, paling banyak dipasok dari Amerika Serikat (AS) dengan porsi lebih dari 85% atau setara US$ 1,26 miliar. Kemudian diikuti Kanada yang menyumbang 12,18% atau setara US$ 179,07 juta dan Malaysia dengan porsi kurang dari 1% setara US$ 3,81 juta.

Produksi Sedikit, 80% Kebutuhan Kedelai RI Hasil Impor!

Kondisi perindustrian makanan minuman yang menggunakan kedelai sebagai bahan baku utama di Indonesia hingga kini masih sangat bergantung pada impor. Hal ini lantaran produksi kedelai domestik sedikit. Hal ini sangat disayangkan mengingat kedelai sebenarnya bisa ditanam di Indonesia.

Berdasarkan data BPS, pada sepanjang 2020 – 2021 produksi nyaris tak bertambah, hanya sekitar 200.000 ton per tahun atau rata-rata per hektar hanya menghasilkan panen 1,56 ton. Sementara pada tahun 2022 ada peningkatan menjadi 241.343 ton.

Padahal kebutuhan nasional, berdasarkan catatan neraca pangan nasional yang diupdate pada 24 November tahun lalu mencapai 2,59 juta ton per tahun. Artinya, untuk menutup kekurangan pasokan sekitar kurang lebih 80% kebutuhan kedelai masih diimpor dari luar negeri.

Secara keseluruhan, Indonesia kini mengalami pembengkakan impor kedelai lantaran harga komoditas yang melejit ditambah produksi dalam negeri sedikit. Diperlukan adanya dukungan dari pemerintah agar industri semakin berkembang mulai dari perluasan lahan, penerapan teknologi budidaya terkini, serta akses kemudahan untuk penjamin usaha. https://kasikan12.com/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*